Beranda BERITA TERBARU Puing Stasiun Luar Angkasa China Akan Buat Langit Eropa Hujan Api

Puing Stasiun Luar Angkasa China Akan Buat Langit Eropa Hujan Api

419
0
BERBAGI

BRUSSELS-maklumatnews.net–Badan Antariksa Eropa (ESA) telah mempersempit lokasi kecelakaan untuk stasiun luar angkasa Tiangong-1 China, termasuk beberapa negara Eropa. Insiden itu kemungkinan akan terjadi pada awal tahun 2018 dan akan membuat Eropa dengan hujan api.

Badan ini akan memimpin sebuah kampanye internasional yang terdiri dari 13 agen antariksa dari seluruh dunia untuk melacak stasiun luar angkasa China yang telah memulai pendudukannya ke Bumi. Menurut siaran pers oleh ESA, mayoritas pesawat ruang angkasa tersebut diperkirakan akan terbakar saat masuk kembali ke atmosfer bumi.

“Karena geometri orbit stasiun, kita sudah bisa mengecualikan kemungkinan bahwa setiap fragmen akan jatuh lebih jauh ke utara dari 43 derajat Utara atau lebih jauh ke selatan dari 43 derajat Selatan,” kata Holger Krag, Kepala Kantor Ruang Angkasa ESA seperti dilansir dariĀ Russia Today, Kamis (9/11/2017).

Garis lintang ini menunjukkan bahwa Spanyol, Portugal, Italia, Bulgaria dan Yunani semuanya bisa berada di jalur tembak jika ada potongan puing-puing yang lebih besar dari stasiun tersebut gagal hancur sepenuhnya di atmosfer.

“Tanggal, waktu dan jejak geografis reentry hanya bisa diprediksi dengan ketidakpastian yang besar. Bahkan sesaat sebelum masuk kembali, hanya waktu yang sangat besar dan jendela geografis bisa diperkirakan,” lanjut Krag.

“Dalam sejarah spaceflight, tidak ada korban karena puing-puing ruang angkasa yang jatuh yang pernah dikonfirmasi,” agensi tersebut dengan hati hati menambahkan.

ESA telah mengambil peran kepemimpinan dalam kampanye pemantauan uji coba yang dilakukan oleh Komite Koordinasi Sengketa Badan Antariksa Antar Badan (IADC). IADC terdiri dari beberapa badan antariksa Eropa, termasuk NASA, Roscosmos, JAXA dari Jepang, ISRO dari India, KARI dari Korea Selatan dan China National Space Administration.

Anggota IADC akan mengumpulkan sumber daya mereka untuk melacak kemungkinan dampak pesawat luar angkasa di Bumi sambil memperkirakan kemungkinan jendela waktu di mana stasiun ‘Heavenly Palace’ Tiangong-1 akhirnya akan hancur. Stasiun tersebut saat ini mengorbit di ketinggian 300km, menempuh jarak sekitar 7km per detik.

“Tujuannya adalah untuk melakukan cross-verify, analisis silang dan meningkatkan akurasi prediksi untuk semua anggota,” tulis agensi dalam siaran persnya. Orbit stasiun saat ini dapat dilihat di sini.

Tidak ada kontak dengan stasiun tersebut sejak tahun 2016 yang telah ditinggalkan pada tahun 2013. Pesawat tersebut diperkirakan akan melakukan reentry yang tidak terkendali antara Januari dan Maret 2018. ESA melakukan kampanye serupa pada tahun 2013 selama masuknya satelit GOCE yang tidak terkendali.

(ian)
sindonews

LEAVE A REPLY